Diet or ….

Pertama-tama gue ngucapin terima kasih kepada Bapak Jo*kowi dan Ibu Si*ti Nurbaya karena atas kebijakannya membuat anggaran belum bisa cair sehingga menyebabkan blog yang sempat mati suri ini bisa gue tengokin sebentar, secara di kantor (yang sekarang gantian mati suri) belum ada gawean yang berarti, hahahaha….

Oh ya, berhubung tanggal 3 Februari 2015 sudah lewat, gue juga mau ngucapin happy birthday buat Kyuhyuuuun!! *suit…suiiit* Meski udah jarang update via twitter, gue masih menjadikan Kyuhyun sebagai my-favorite-bias.

Ngomong-ngomong soal umur, gini-gini gue juga Kyu-line lho yaaa, udah tuwir siih kalau dipikir-pikir. Udah jadi emak-emak yang rajin online shop juga *ngelus dada*. Anak gue udah semakin gede, semakin pinter, daaan semakin nakal juga tentunya buat penyeimbang, xixixi….

Sebagai emak-emak yang jarang olahraga dan rajin ngemil ini, masalah berat badan memang menjadi the most complicated problem. Selain karena program KB (gue mengikuti program pemerintah niih! *tepuk tangan*), gemuk kayanya udah menjadi bawaan gue dari dulu, jadi kayanya susah mau diapa-apain #Ngeles. Diet? Yaaa…udah siiih, tapi ya gitu deeh!

Gue nemu foto ini di path, yang kayanya sesuai dengan apa yang gue alami. -___-

Mbelgedhes

Sebenernya gue udah usaha dengan mengurangi ngemil dan dengan cara gak makan nasi di malam hari. Misalnya gue makan jagung bakar (yang tentunya harganya gak seribu seperti kata Sule di Ini Talk Show), bisa juga makan kebab. Lalu kalau mau agak berat lagi gue pilih makan di Kedai Sabindo, semacam rumah makan khas Malay*sia gitu deeh…. Tapi enak juga kok, ada roti telur, roti tisu, kwetiau, nasi goreng ikan asin, dan masih banyak lagi.

Sebenernya kalau ditinggal suami keluar kota, gue bisa lhoo gak makan malam (sebenernya karena gue males aja sendirian beli makan). Cumaaan, setan itu ternyata juga muncul di saat niat diet gue lagi menggebu-gebu. Tentu saja niat diet gue saat itu runtuh seketika. Godaan-godaan batal diet itu macam-macam, kaya gini contohnya:

Godaan 1: cemilan di kantor

Setan itu gak selamanya jahat. Buktinya, setan dalam bentuk godaan ini sering muncul di kantor di saat jam-jam kritis. Antara jam 9-10 pagi dan jam 4-5 sore adalah jam-jam kritisnya laper meski paginya udah makan sereal dan siangnya udah makan nasi. Jika gue udah melalui jam kritis itu berarti gue lolos, amaaan…. Tapiiii kalau gue ngemil di jam kritis itu, artinyaaaaa Citra, BYE!!

Nah, di kantor gue, sering muncul setan baik pembawa gorengan atau cemilan di jam-jam kritis itu. Tanpa permisi dan tanpa komando, langsung deh pada menyerbu tuh makanan! Dalam hitungan menit udah bersih! Tentu saja gue termasuk dalam anggota ‘bersih-bersih’ itu. #GagalDiet

Godaan 2: weekend

Weekend kayanya sudah menjadi hal yang ditunggu-tunggu oleh umat manusia di bumi ini. Kita hidup di hari Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jumat, hanya untuk menunggu hari Sabtu dan Minggu datang. Ketika Sabtu dan Minggu lewat, kita hanya meratapi kapan mereka akan datang kembali.

Pada saat weekend, gue biasanya masak mumpung ada waktu luang. Kalau hari kerja siih bisa dibilang jarang masak, hahahaha! Yang sering terjadi adalah porsi yang gue masak kebanyakan karena kalau bahan masakannya disisain dikit kan nanggung, mending dihabisin sekalian.

Salah satu ceritanya, waktu itu gue bikin sayur lodeh atas permintaan dari sang suami. Saking semangatnya, ternyata sayur lodehnya jadi sewajan gedhe!

20150111_104702_HDR

Gue sempet mikir, apa tetangga gue kasih ya semangkok? Cuma tetangga gue kan banyak, kalau yang dikasih cuma satu rumah gak enak juga dong yaa…. Ya sudah deh, lodeh sewajan gedhe itu gue hadapin berdua dengan suami gue! Horornya, lodeh itu habis dalam waktu sehari! Romantis kan?? #plak #GagalDiet

Godaan 3: makanan hampir kadaluarsa

Namanya orang suka ngemil, pastilah seneng kalau beli cemilan, meski kadang kelupaan gak dimakan lalu akhirnya udah panik karena tanggal kadaluarsanya udah deket. Kalau udah gitu, langsung deh hap-hap-hap, cemilan masuk peruuuut! Sayang kan daripada dibuang? :-p

Pernah juga gara-gara nemu mie telur kering yang udah hampir kadaluarsa, gue masak deh mie itu sebungkus, padahal porsi sebungkus mie itu bisa untuk orang sekelurahan! Hehe, becandaaa…. Masak mie ini sebenernya gak terlalu repot. Cukup disiram air biasa aja, mienya udah lunak sendiri, gak perlu pake air panas. Lalu siapin deh bumbu-bumbu dan bahan-bahan lainnya. Tadaaa, jadilah mie goreng telur+sosis sebanyak ini untuk makan malam. Oh ya, mienya pake mie telur cap tiga ayam yaaa, hihihi… *malah promosi*.

20150203_191351_HDR

Walaupun gak pake nasi, tapi mie itu kan = karbohidrat = nasi! #GagalDiet maning!

Godaan 4: stres

Kata orang, kalau stres itu biasanya gak nafsu makan. Tapi bagi gue, urusan makan saat stres itu menjadi hal yang ekstrim. Ada kalanya saat stres gue jadi males makan. Tapi lebih seringnya, yang terjadi saat stres adalah gue jadi hobi makan, semacam pelampiasan gitu.

Paling sering sih stres gara-gara kerjaan. Biasanya gue mulai dengan serius nyelesein kerjaan sampai lupa makan. Tapi kalau udah hampir kelar atau udah kelar, gue harus menghibur diri sebagai apresiasi atas penyelesaian kerjaan, dengan cara makan enak! Di Balikpapan, makan enak = mahal (biasanya). Dan kalau udah makan enak, gak mungkin juga makannya dikit kan? #GagalDiet

Godaan 5: anniversary

Yang namanya ulang tahun, pasti identik dengan kata traktiran. ‘Seneng di elo, bangkrut di gue dong?’, mungkin itu pikiran dalam hati orang yang sedang berulang tahun. Udah nasib itu mah, hehehe….

Kalau udah ada traktiran gitu, rasanya kaya dapat rezeki melon runtuh! Gak durian runtuh lho yaaa, bisa-bisa gue mabok! Ketika ada tawaran traktiran, mana mungkin menolak? Mana mungkin melewatkan kesempatan emas ini?? Mari lupakan (lagi-lagi) diet!!!

Di bulan Februari ini, gue juga akan merayakan anniversary pernikahan yang ke-2! Yeayyy!! Dalam rangka road to wedding anniversary ini, gue makan berdua sama suami gue. Tentunya yang lebih istimewa daripada biasanya. Daaaan gue makan kepiting! Lunch waktu itu jauh banget dari kesan romantis. Gimana bisa romantis, makan aja pake tang, ahahahaha!! Tapi yang menjadi sorotan kali ini adalah porsinya. Saking banyaknya, kami bener-bener kekenyangan sampe bego. Nah, #GagalDiet lagi kan?!

20150208_155050_HDR

‘reruntuhan’ kepiting

Karena makan berdua aja udah harus mengeluarkan beberapa lembar uang merah, maka saat hari H-nya, kayanya gue sama suami cukup makan nasi megono aja di rumah, yang tentunya gratis karena dibayarin orang tua. ^.^v

~ by citrasmara on February 11, 2015.

2 Responses to “Diet or ….”

  1. Udah mbak, nikmatin aja hidup ini.. gak usah diet. Sy aja gagal mulu, perut semakin membuncit padahal kawin aja belum..hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: