Sampai Jumpa Lagi (Bulan Ramadhan) …….

Udah satu minggu lebih setelah lebaran, tapi gak ada salahnya kalau gue ngucapin “Minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin”.

Jangan bayangkan sekarang gue masih di rumah sambil makan ketupat sisa Syawalan, melainkan sekarang gue udah duduk dengan manis di kursi panas yang udah lumayan lama gue tinggal; kursi kantor.

Btw, selama puasa kemaren, ternyata gue juga puasa ngeblog. Maklum, waktu itu gue sibuk touring. Walaupun sebenernya gue sempet niat mau nulis juga loh…. Gue udah buka blog, log in, masuk dashboard, ngeklik add new (post), nulis judul, lalu sebelum nulis gue pemanasan dulu lari keliling pelataran kantor 10 putaran, sit up, push up, …. eh bentar, ini gue mau nulis apa mau ikut olimpiade yak??

Judul yang gue tulis di postingan terbaru itu adalah “Neraca Massa di Unit Distilasi”. Karena waktu itu lagi puasa, pikiran gue ketuker antara pikiran ngeblog sama pikiran pusing ngerjain laporan KP (Kerja Praktik) zaman kuliah dulu. Ngomong-ngomong soal KP, gue punya nasihat buat para generasi muda yang masih duduk di bangku kuliah sambil menggerogoti buku Van Ness atau Kern. Jadi bagi adek-adek (kok gue jadi berasa tua banget ya?), semisal udah dapet pabrik – pabrik gede – yang mau dijadiin sebagai tempat KP-nya beberapa bulan lagi, bahkan udah dapet pembimbing lapangan di pabrik tersebut, plis banget dipastiin lagi, rajin-rajin nelfonin pabrik tersebut paling enggak 2 minggu sekali. Nyesek banget kan kalau ternyata pabriknya shut down di saat yang kita rencanakan buat KP, dan parahnya kita baru tahu berita tersebut sebulan sebelumnya??!! Enggak banget kalau gak jadi KP, karena di KRS udah tercantum mata kuliah kerja praktik sebesar 2 SKS. Otomatis selama sebulan itu jadi menggila buat nyari pabrik pengganti, agak asal-asalan yang penting bisa KP. Nah, adek-adek, gak mau mengalami kejadian semacam itu kan???

Ya, itu curcol gue. Karena gue jadi sebel sendiri mengingat peristiwa masa lalu, gue gak jadi posting dan melanjutkan aktivitas gue sebelumnya, ngegame Feeding Frenzy (sumpah ini gak elit banget!).

Kembali ke masa-masa bulan puasa yang penuh rahmat (jadi ngebayangin OB kantor yang notabene bernama Rahmat membelah diri jadi banyak, satu kantor jadi penuh dengan Rahmat *serigala melolong*). Ini adalah kali kedua bulan Ramadhan gue di Balikpapan. Tapi ada yang berbeda dari bulan-bulan Ramadhan gue sebelumnya, ya baru kali ini gue melalui bulan puasa sendirian di kontrakan, yang ngebuat gue lebih sering buka puasa dan sahur sendirian. Makanya jika ada iklan di tv yang temanya indahnya kebersamaan saat Ramadhan, gue jadi ngiriiiii banget! Tapi hikmahnya, gue jadi lebih menghargai apa arti dari kebersamaan itu.

Gara-gara itulah gue jadi lebih semangat ketika diajak buka puasa bareng. Termasuk salah satunya bareng 7 icons of PPE Kalimantan, yang lagi-lagi gak full personil. Susaaaah banget nyari hari biar 7 orang ini bisa ngumpul, lebih susah dari nyari hari buat tanggal pernikahan! Waktu itu gue didaulat, lebih tepatnya dipaksa jadi tuan rumahnya.

Pada bulan puasa kemaren, gue bertemu lagi dengan seseorang yang amat berarti saat gue baru menginjak tanah Balikpapan. Tak lain tak bukan orang itu adalah pemilik Warung Wonogiri!!! *salto 7 kali*. Sebenernya, nama warungnya gue sendiri gak tahu apa, tapi gara-gara pemiliknya adalah orang Wonogiri, jadilah 7 icons meresmikan warung makan itu bernama Warung Wonogiri. Warung ini sering dijadikan tempat tongkrongan 7 icons saat makan malam, tentunya sambil mengenang saat-saat di Jawa dulu, ngenes abis! Jadi gak heran kalau 7 icons jadi akrab sama ibu pemilik warung. Sayangnya pertemuan rutin setiap malam itu menjadi kenangan ketika 7 icons pada pindah ke kontrakan lain. Nah, setelah kurang lebih setahun gak ketemu, akhirnya pada bulan puasa itu gue datang ke warung itu buat beli lauk buka puasa. Gak nyangka kalau pertemuan itu bagaikan pertemuan antara saudara yang udah lama gak ketemu, bagaikan pungguk yang akhirnya bisa bertemu dengan bulan, bagaikan hewan peliharaan yang sudah lama hilang lalu ditemukan lagi oleh tuannya *eh.

Di bulan puasa yang penuh berkah itu, gue menemukan kebahagian yang ‘lain’, kebahagiaan yang sederhana, simple. Gaja Mr. Simple!! :p

~ by citrasmara on August 28, 2012.

4 Responses to “Sampai Jumpa Lagi (Bulan Ramadhan) …….”

  1. semua tulisannya kok pake lo gue sih,
    enakan aku kamu atau saya Anda ah.. sori oot

    • gaya menulis tiap orang kan beda2, tergantung dari segi kenyamanan si penulis dalam bercerita. Misalnya Indra Herlambang dalam bukunya “Kicau Kacau” pake kata ganti “Saya” atau “Anda”. Tapi Raditya Dika atau Arief Muhammad aka Poconggg dalam buku dan blog mereka pake kata ganti “gue” atau “elo”. Jika pembaca merasa tidak nyaman, ya ga usah dibaca, gampang kan??🙂

      • hehehe.. iya ya?
        aq pikir elo gue itu lazimnya diucapin sama anak2 jakarta. dan itu pun gak semuanya..
        Kalo raditya dika si emang sejak kecil udah tinggal di jakarta. sementara arief muhammad itu walaupun memang tidak lahir di Jakarta, tetapi sudah cukup lama tinggal di Jakarta.😀

        ternyata aq salah.. kini, elo gue pun sudah menyebar ke Batang.. hiks..

        guyon lho, Luh.. Ojo ditanggepi serius

      • kan aku anak gaul gitu, hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: