Balada Naik Angkot

Tanpa gue sadari, gue pun tertidur. Tapi tiba-tiba sang angkot ngerem mendadak, kepala gue sukses membentur pegangan besi yang ada di deket jendela, gue terbangun, geragapan. Fiuuh….untung gak kebablasan! *sambil ngelus-elus jidat*

Yak, itu salah satu peristiwa yang terjadi di dalam angkot saat gue pulang dari kantor beberapa hari yang lalu. Entah kenapa akhir-akhir ini gue selalu ngantuk kalau naik angkot. Mungkin karena saat di angkot gue terlalu asyik menikmati semilirnya angin yang berhembus. Lagipula tempat duduk penumpang angkot di sini kan menghadap ke depan, gue jadi semakin nyaman.

Itu memang salah satu kenikmatan naik angkot, bisa (ke)tidur(an), kalau panas gak begitu kepanasan, kalau hujan gak kehujanan. Tapi di dunia ini tentu saja ada kekurangan di balik kelebihannya, begitu juga dengan naik angkot.

Kalau dari kontrakan gue menuju kantor, gue harus naik angkot nomor 3 yang notabene tujuannya ke pelabuhan, sedangkan kantor gue kira-kira beberapa ratus meter sebelum pelabuhan, otomatis seharusnya nih angkot nyampe ke kantor gue. Tapi sering kali yang terjadi adalah adegan berikut ini:

[action!]

Gue     : *nyetop angkot*

Angkot berhenti agak jauh dari tempat gue berdiri.

Gue   : *lari-lari menghampiri angkot* “Pak, nyampe Melawai gak?” (Melawai itu pantai yang ada di depan kantor gue)

Sopir    : *diem, mikir mungkin*

Gue     : *pasang tampang memelas*

Sopir    : *masih mikir*

Gue     : *siap-siap ngeluarin panah si cupid (laaah)*

Sopir    : *menggeleng* (kadang sambil senyum yang dimanis-manisin, beuuuh!!)

Gue     : *pasrah, kembali usaha nyari angkot lagi*

[cut!]

Begitulah permirsah! Bahkan kadang adegan di atas terjadi berulang-ulang, kaya direplay pemirsaaaah!! Hhhhh….

Pernah gue ceritain kalau di Balikpapan itu nyebut angkot sebagai taksi. Mungkin karena angkot itu kadang nganterin penumpang sampai tempat yang diinginkan walaupun harus masuk ke dalam gang asalkan itu masih dalam wilayah kekuasaan si angkot tersebut. Contohnya seperti ini: gue berangkat ke kantor naik angkot nomor 3. Di jalan ketemu orang yang minta angkotnya masuk ke Pasar Kelandasan. Beloklah angkot gue dari jalan Jenderal Sudriman ke kiri masuk ke pasar, dengan jalanan sempit plus macet! Lalu, keluar dari pasar, nemu penumpang lagi. Penumpangnya nanya ke sopir, apa bisa lewat Prapatan atau tidak. Si Sopir mengiyakan. Jadilah gue dari Jalan Jenderal Sudirman belok lagi ke kanan menuju Prapatan. Tau sendiri lah kalau jalanan di Prapatan itu juga padat merayap. Alamat gue setengah jam naik angkot kalau begitu ceritanya! Padahal kalau naik angkot menuju kantor gue tinggal lurus aja lewat Jalan Jenderal Sudirman, kagak usah belak-belok ke Jalan Jenderal Kancil atau jenderal-jenderal yang lainnya!

Pernah juga waktu itu angkot yang gue naiki udah nyampe depan kantor walikota, eh malah puter balik menuju Gunung Pasir tepatnya di sekitar SMA 1!! Sodara-sodara, perlu Anda ketahui bahwa dari SMA 1 tinggal turun dikit aja udah nyampe ke kontrakan gue lagi!!! Bener-bener melatih kesabaran.

Selain itu, dari pengamatan gue, sopir angkot di sini multi talenta. Jadi Si Bapak Sopir ini sambil nyopir tangan kirinya pegang handphone, telpon-telponan (gak pake headset). Tangan kanannya sambil pegang rokok. Nah lo! Kenapa gak sekalian kakinya sambil giring bola??!!

Oh ya, gue juga kayanya pernah cerita kalau di sini ada angkot yang ada TV-nya, bahkan ada yang TV-nya sama persis kaya di kontrakan gue! Ckckckck…. Tapi pada umumnya sih cuma pasang sound system doang, tapi masalahnya ada yang sound systemnya lebay! Angkot segitu dipasang sound system yang segede bak mandi!!

Tapi dengan adanya sound system itu, gue jadi demen, apalagi kalau pas muterin lagu yang lumayan bagus. Walaupun pernah juga muterin lagu yang bahasanya blas gue gak ngerti. Parahnya sih lagi-lagi pas gue berangkat ke kantor, tuh angkot muterin lagu kenceng-kenceng en lagunya enggak banget! Pokoknya yang liriknya gini kalau gak salah “ku hamil duluan, sudah 3 bulan….” (-___-). Parah-parahnya lagi, telinga gue sampe teracuni. Udah nyampe kantor masih tetep aja terngiang-ngiang sama lagu itu. Buset dah!! Pengen gue cuci nih telinga!!!

Gue pernah mengalami juga hal-hal abnormal yang lainnya. Gue pernah ke kantor naik angkot sampe 2 kali gara-gara gue diturunin di jalan. Dan konyolnya gue gak ngerti apa maksud, tujuan, dan latar belakang sang sopir buat nurunin gue di jalan, soalnya dia pake logat bugis yang kental, en cara bicaranya juga cepet banget. Ya udah, daripada gue kaya orang bloon karena udah nanya sampe 2 kali ke sopir apa maksud kata-katanya tadi tapi gue-nya tetep gak mudeng, ya gue turun aja dari angkot. Lalu pas gue naik angkot dari kantor menuju bandara yang harusnya cuma 2 kali naik angkot, berubah menjadi 3 kali naik angkot. Tak lain ini karena angkotnya malah berhenti beli bensin yang antriannya lumayan panjang. Langsung aja gue turun karena gue mau peristiwa ketinggalan pesawat waktu itu terulang lagi.

Setelah mendalami cerita di tas, kayanya banyak dukanya daripada sukanya saat naik angkot. Padahal enggak juga sih! Itu karena biasanya hal-hal yang buruk lebih diingat oleh orang, sedangkan hal-hal yang baik dianggap biasa aja, bahkan dilupakan. Makanya janganlah berbuat buruk ke seseorang karena kemungkinan besar seseorang tersebut akan mengingatnya, akan terpatri dalam pikirannya bahwa kita pernah berbuat salah kepadanya. Berbuat baik sajalah walaupun seseorang tersebut akan melupakannnya, tetapi Yang Di Atas Maha Mengetahui bukan?? Ini bagaikan peribahasa yang sudah lama kita ketahui saat SD, “gajah di pelupuk mata tidak tampak, kuman di seberang lautan tampak”, yang artinya kurang lebih adalah semoga tahun depan SS5 diselenggarakan di Jakarta dan gue bisa nonton, amin….

~ by citrasmara on July 20, 2012.

2 Responses to “Balada Naik Angkot”

  1. Gak jelas cerita apa baca puisi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: