Balikpapan, The Untold Stories

  1. Saat naik taksi (istilah angkot kalau di Balikpapan), alih-alih bilang ‘kiri’ ke sopirnya biar berhenti, melainkan bilang ‘stop!’.
  2. Belanja kebutuhan pokok di pasar, wajib ditimbang dulu barangnya. Kalau di Jawa biasanya bilang gini kan ke penjualnya: “Beli cabai 5ooo ya…”. Nah, kalau di sini bilangnya: “Beli cabai ¼ kilo”. Tapi di warung langganan gue, gue selalu bilang belinya dikit aja, mungkin kurang dari ¼ kilo buat jatah seminggu, tapi tetep aja ditimbang dulu. Sebangsa terong, wortel, kembang kol, sawi juga wajib ditimbang dulu walaupun cuma beli satu biji.
  3. Kalau weekend ditambah pas tanggal muda, gue pikir mall Balikpapan Trade Center udah kaya lautan manusia. Apalagi di Hypermart, buat antri kasir aja lamanya minta ampun, lebih lama dari belanjanya.
  4. Kalau malem minggu, jalanan bener-bener rame! Suara mobil, motor, klakson saut-sautan, yang tentu saja gue denger dari  kosan. Pernah ya gue pas malem minggu sekitar jam 10 lewat, gue boncengan sama temen, pake motor plat merah, dua-duanya pake baju formal, bawa ransel, ditambah bawa LCD! Rasanya this is so epic, karena gue ngeliat di jalanan banyak orang yang baru malem mingguan (beberapa berbocengan mesra), sementara gue dengan penampilan seperti ini baru pulang dari acara kantor di daerah BDI sana, mandi aja kagak! Selain itu gue juga pernah keluar pas malem Minggu pas ada banyak acara di berbagai tempat di Balikpapan dalam rangka ulang tahun Kota Balikpapan ke-115. Waktu itu gue berangkat dari Sumber Rejo, kosan para cowok. Kenapa gue bisa di sana? Jawabannya adalah karena gue baru numpang mandi (terpaksa) gara-gara di kosan (gue yang lama) airnya mati dari pagi sampe malem! Dan dari Sumber Rejo sampe tempat tujuan (tempat makan di emperan INHUTANI, biasa disebut dengan angkringan, walaupun itu bukan angkringan kaya di Jogja), butuh waktu hampir 2 jam! Macet gila!!!
  5. Seperti di kota-kota lain di Kalimantan, di Balikpapan juga terjadi antrian panjang di SPBU. Makanya gue sering mikir, ini bagaikan ‘tikus mati di lumbung padi’!
  6. Di Balikpapan, ada kebiasan yang cukup bagus untuk ditiru yaitu berolahraga di Lapangan Merdeka. Ada yang joging, sepak bola, sepeda-sepedaan, bahkan olahraga mulut alias makan, secara di situ tiap sore atau pagi pas weekend, banyak banget yang jual makanan. Dan sampe saat ini keinginan gue belum tercapai: sepeda-sepedaan.
  7. Makanan khas di sini adalah kepiting. Yeah, you can call it baked Mr. Krabs, LOL! Dulu pernah sekali gue makan kepiting, di “Dandito”, gratis tentunya. Dan apa yang terjadi kawan-kawan, gue ribet sendiri en bahkan ngebuat Mbak Luluk yang waktu itu juga ikut jamuan makan juga ribet gara-gara gue! Secara gue itu gak bisa buka cangkangnya meski di situ udah ada senjatanya (baca: tang), yang gue bisa adalah menghancurkan cangkangnya beserta daging yang ada di dalamnya! Ngaco banget deh gue! Selain kepiting, ada juga amplang (mirip kerupuk tengiri), abon kepiting, dan cemilan lainnya yang gue gak mau ngebeliin (enak aja lu!).
  8. Kebun Sayur, salah satu tempat yang wajib dikunjungi. Jangan bayangkan Kebun Sayur itu kaya di Puncak, Bogor atau kaya Bandungan di Semarang dengan hawa yang sejuk dan sayur-mayur tumbuh subur di sana. Kebun Sayur yang di Balikpapan itu bukan ‘kebun sayur’ beneran, melainkan pasar, tempat cinderamata, mirip Pasar Sukawati kalau di Bali. Bagi yang pake kerudung, di sini adalah surganya. Berbagai macam bros dijual dengan harga yang terjangkau! Kaos dan kain khas Kalimantan Timur juga ada! Banyak deeeeh!!!!
  9. Karena merupakan kawasan pantai, gak heran kalau di Balikpapan panas banget! Tapi menurut gue ni kota juga sering mengalami cuaca ekstrim. Misalnya, pagi cerah ceria lalu tiba-tiba siangnya gundah gulana, mendung lalu hujan. Bisa juga paginya hujan lalu siangnya panas banget! Bener-bener gak ngenakin.
  10. Gue akui, pengguna jalan di Balikpapan ini kurang disiplin, terutama yang pake motor. Mereka sering gak nyalain lampu sein waktu mau belok. Alhasil gue sering kaget sendiri kalau ada motor yang tiba-tiba nyelonong belok! Masih ada hubungannya dengan berlalulintas, baru-baru ini gue naik angkot yang sopirnya multi talenta. Jadi, dia nyopir sambil tangan kirinya pegang handphone yang ditempelin di telinga (telepon-teleponan) dan tangan kanannya sambil megang rokok alias dia sambil ngerokok juga! Nah lo, masih untung kakinya gak dipake buat maen bola sekalian!!!
  11. Kota Balikpapan juga merupakan kota jajahan orang Jawa! Why? Karena di sini buanyaaaaak banget orang Jawanya. Gue sendiri kadang lupa kalau gue ini sedang di Kalimantan.
  12. Dan terakhirrr…..gue ucapkan selamat buat Balikpapan yang berhasil meraih kembali Penghargaan Adipura di tahun 2012 ini!!! Yeay!!!

Btw, kenapa gue jadi kaya Duta Pariwisata Kota Balikpapan ya??

~ by citrasmara on June 26, 2012.

4 Responses to “Balikpapan, The Untold Stories”

  1. Kalimantan kota kaya sumber daya, namun katanya serba susah,, BBM susah, listrik susah,, bener ya mbak ?

  2. Ibukmu jek nginep Semarang nDuk😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: