Emotion

Kadang gue emang gak bisa nahan kalau udah emosi. Gue juga gak bisa berpura-pura ‘baik’ di depan orang yang udah bikin gue sebel. Itu memang sisi negatif gue yang mungkin butuh remote control super canggih buat ngendaliin.

Baru-baru ini gue juga mengalami emosional tingkat menengah, tapi berkepanjangan. TKP berada di suatu bandara pada hari Jumat siang tanggal 9 Maret 2012 lalu. Waktu itu gue mau naik pesawat ke Jakarta (jadi jelaslah kalau bandara itu bukan Bandara Soekarno-Hatta).

Pertama, sebenarnya ini gak emosi-emosi banget soalnya udah gue prediksi sebelumnya. Ya, pesawat yang mau gue naiki ternyata delay 1 jam lebih. Tapi, karena alasan itu, gue bisa nyari makan dulu yang ternyata berujung ke ke-emosi-an kedua.
Emosi kedua muncul ketika gue dan temen kantor gue pesen makanan di resto di dalam bandara tersebut. Berkali-kali gue bilang pesenan makanannya, pelayannya salah melulu. Gue sampe berulang-ulang ngomong pesenan makanannya biar gak salah lagi. Padahal posisinya gue udah laper berat. Rasa makanannya pun rada-rada aneh (walaupun sukses gue habisin) dan harganya beuuhhh….no comment dah!

Sebenernya setelah makan ada kejadian yang bikin suasana jadi ‘gak enak’ yang bikin gue harus mati-matian jaga mulut biar gue gak ngomong ‘nyelekit’. Tapi demi nama baik seseorang (dan demi kelangsungan pekerjaan gue), gue putuskan untuk tidak menceritakan hal ini.

Lalu, setelah makan, gue berinisiatif buat salat sekalian nenangin diri karena udah ‘panas’. Gue jalan deh bertiga ke tempat ruang tunggu keberangkatan biar bisa salat di mushola sana. Eh, ternyata ruang tunggunya belum dibuka. Terpaksa kita nyari mushola yang di luar. Pas gue masuk mushola, gue udah ngerasa kayanya bakalan ada masalah lagi nih! Eh, bener juga, pas mau wudhu ternyata airnya mati! Grrrr….. Sebelum gue cakar-cakar tembok, gue putuskan wudhu di toilet deket situ aja.

Emosi gue masih berlanjut. Waktu mau masuk ke ruang tunggu keberangkatan, ternyata X-ray-nya mati, atau rusak, gak tau deh. Yang jelas bikin antrian masuk ruangannya jadi panjang dan lamaaaa. Kenapa? Karena eh karena, tas yang mau masuk kabin pesawat harus dicek satu-satu sama petugas bandaranya. Di petugas yang pertama, ransel gue cuma dibuka en diliat sekilas aja. Baru deh di petugas yang kedua, ransel gue kaya diperkosa. Diraba-raba, dibuka sana-sini, digerayangi, hiiii…. Maksudnya biar tahu isi ransel gue apa aja. Petugasnya juga nanya-nanya “Mbak, ini apa?”. Dan jawaban gue pun bervariasi, mulai dari “dompet”, “jaket”, “awas jangan dibalik!!! Ada laptopnya!!!”, sampe jawab “roti keju (mau, Pak?)” segala karena emang gue bawa roti isi keju. Untung aja pakaian dalam gue ditaruh di dalam koper.

Hhhh…bener-bener deh siang yang kacau! Gue sangat berharap agar pemerintah setempat bisa memperbaiki sarana dan prasarana bandara tersebut biar kejadian yang gue alami gak terulang lagi.

***

Wait!
Sodara-sodara sekalian, ternyata emosi gue gak berhenti sampe di situ. Setelah pesawatnya yang dari Jakarta menuju Semarang juga delay 1 jam, ada lagi sesuatu yang bikin gue gondok!

Koper gue (semakin) rusaaaaak!!!!!

Harusnya pas nyampe Semarang gue ngecek dulu kondisi kopernya biar gue bisa komplain sama tu maskapai kalau ada kerusakan. Tapi karena waktu itu udah malem dan gue juga udah capek plus laper, jadi ya udah gue langsung pulang aja ke rumah. Paginya gue baru nyadar kalau koper gue sobek di jahitan bagian depan. Aaarrrggggghhhhhhh……….

***

Tambahan niiiihhh,

Pas tanggal 11 Maret kemaren, gue mikir, kayanya ni tanggal penting banget deh! Tapi semakin dipikir-pikir gue malah semakin bingung, emang ada apa gerangan dengan tanggal 11?? Perasaan temen deket gue gak ada yang ulang tahun…. Dan hari ini gue baru inget, tanggal 11 Maret 2012 adalah hari di mana gue tepat 11 bulan kerja di PPE Kalimantan. Penting ya???

~ by citrasmara on March 13, 2012.

2 Responses to “Emotion”

  1. Nek koper jebol aku wis tau ngalami, malah pas ning Kuala Lumpur…
    Terpaksa tuku anyar, regane luwih larang tapi luwih elek…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: