I remember ….

Huwaaaa….gara-gara gue ke UGM, gue jadi kangen sama masa-masa kuliah dulu, masa-masa ngekos di Semarang dulu!!! Perlu dicatet gue ke UGM itu karena gue jadi panitia pelatihan gitu deh, yang tentunya diselenggarain sama kantor gue. Tapi anehnya, gue punya perasaan kaya gini: waktu zaman kuliah dulu, dateng ke UGM, gue minder. Waktu tes kerja, dateng ke UGM, gue jelas lebih minder. Eh, sekarang, udah kerja, dateng ke UGM, gue minder juga!! Ada apa antara gue dengan UGM?? Lalu, ada apa antara Mawar dengan Marwan? Kenapa Mawar marah sama Marwan??!!

Sudahlah, lupakan dulu Mawar dan Marwan. Baca dulu cerita gue. Kalau keinget masalah kuliah, pernah juga gue ungkit di sini.

Praktikum

Gak gue pungkiri gue kangen berat sama suasana kuliah gue dulu. Tentu saja yang paling mengena adalah saat praktikum yang sukses menyiksa gue tapi justru itu yang menarik. Apa yang gue inget dari praktikum waktu kuliah?? Banyak!! Dari mulai bikin proposal, pretest, praktikum, acc data, review, sampe responsi. Sebagian bisa dibaca di sini. Pokoknya praktikum sangat menyita waktu gue, posesif banget kaya punya pacar.

Dosen

Menurut gue, klasifikasi dosen bisa dibagi secara umum sebagai berikut:

Tentu saja dari bagan di atas, paling seneng kalau ketemu dosen yang baik ‘n pinter jelasin. Lebih seneng lagi kalau ketemu dosen yang baik, pinter jelasin, gue mudeng, ‘n gue bisa lulus mata kuliah itu dengan nilai yang oke!

Tapi gue juga punya pengalaman pahit dengan dosen. Yang pertama gue pernah dituduh nyontek saat ujian, padahal saat itu sumpah gue gak ada niat buat nyontek. Tapi semua bukti menunjukkan kalau aku emang pantas menjadi tertuduh! Huuuh! Terpaksa gue ngadep ke ruangan tu dosen bareng temen-temen lainnya sesama tertuduh (atau bisa juga tersangka).

Gue juga pernah dapet nilai yang enggak banget: E!!!! Parah banget gak tuh! Gue sadar gue emang gak begitu paham mata kuliah itu. Tapi seenggaknya, waktu ujian gue bisa jawab sebagian soalnya, tugas juga gue kerjain. Usut punya usut, ternyata sang dosen belum lengkap masukin nilainya ke nama gue. Fiuuuhh!

Oh ya, selain itu, gue pernah dapet dosen yang kata banyak orang dosen itu killer banget! Tapi sebenernya enggak sepenuhnya gitu. Tuh dosen emang disiplin en galak, tapi beliau sering juga ngasih motivasi buat para mahasiswanya. Kata-kata yang gue masih inget sampe sekarang kurang lebih kaya gini: “Apakah kamu mau jadi seonggok jagung yang ada di sudut ruangan?”. Silakan diinterpretasi sendiri. Cara beliau ngajar juga unik. Saking pinternya, gue kadang bingung sendiri. Bolak-balikin buku pegangan seenaknya, kadang udah di tengah-tengah, trus balik lagi ke depan lalu ke belakang. Pernah gue udah seneng-seneng karena baru aja nemu halaman yang dimaksud, eh tuh dosen udah nyuruh pindah halaman lagi. Rasanya gue kaya memperkosa Si Kern (nama pengarang bukunya).

Tugas

Kuliah tentu gak bisa terlepas dari yang namanya tugas. Cara bikin tugas tuh macem-macem:

  • Bikin tugas bareng Gank Sahabat

Gank Sahabat sering banget bikin tugas bareng-bareng. Kalau kita bingung, kita bisa minta bantuan temen yang lebih paham, walaupun pada awalnya kita usaha dulu ngerjain. Kalau salah satu temen udah paham, bisa jelasin ke temen-temen lainnya. Jadi gak jarang kita sering teriak-teriak gak jelas di kosan gara-gara lagi bikin tugas yang susah atau punya hasil itungan yang beda. Paling ribet kalau harus bikin grafik, pake kertas milimeter block yang bukunya bisa dibuat berjamaah. Beli buku satu, tapi kertasnya dibagi-bagi sama yang lain. Lalu, siapakah Gank Sahabat? Lain waktu gue bakal cerita.

  • Fotokopi tugas temen

Yak! Ini adalah cara yang kreatif karena membutuhkan kedekatan secara personal dengan orang yang akan dicontek tugasnya. Makanya kalau kuliah, pandai-pandailah nyari temen yang pinter! Manfaatkanlah dia semaksimal mungkin! Muahahahahaha!!!!

  • Ngesot di lantai kampus

Kalau kedua cara di atas gagal. Maka alternatif berikutnya adalah dengan cara dateng ke kampus pagi-pagi. Biasanya ntar udah ada aja yang ngesot di koridor bikin (nyontek) tugas. Langsung aja gabung. Sudah pasti ntar ada perlombaan menulis cepat, rebutan tipe-ex, bingung nyari penggaris, en teriak-teriak karena tugas contekannya susah dibaca karena sang pencontek harus baca tugasnya dengan posisi terbalik. Seru abisss!!!

Gedung kuliah

Kampus gue punya gedung yang biasa-biasa aja. Gak punya eskalator apalagi lift. Ini dia yang sering bikin gue ngeluh karena harus naik tangga sampe lantai 3. Belum lagi kalau gue harus lari-lari karena udah telat. Paling sebel lagi kalau gue harus kuliah di gedung C lantai 3, trus langsung pindah ke ruang kuliah berikutnya di gedung A lantai 3. Capeeek bo’…. Tapi masih lumayan sih. Gue gak bisa ngebayangin kalau gedung perkuliahan gue punya lantai 6. Mampus lo!!

Fotokopi

Mahasiswa emang gak bisa lepas dari fotokopi. Apalagi kalau musim ujian, tukang fotokopi pasti laris manis. Tentu saja saat itu gue juga menyerbu tempat fotokopi buat ngopi (bahasa gaulnya fotokopi) baceman. Tapi lebih gila lagi kalau awal semester. Kegiatan kopi-mengkopi bener-bener menguras kantong! Bayangkan, selain harus fotokopi diktat-diktat dari dosen, gue juga harus ngopi buku-buku pegangan yang saking tebalnya bisa buat nimpuk orang sampe pingsan. Padahal kalau dipikir-pikir, fotokopi di deket kampus gue sangatlah lebih murah jika dibandingkan di tempat lain, harga mahasiswa gitu loh! Tapi tetep aja harus punya anggaran tersendiri buat fotokopi yang kadang melebihi anggaran buat makan. Dan setelah lama gue gak ke tempat fotopian di deket kampus, kok gue kangen ya liat tulisan ini: “Jilid skripsi sehari jadi”.

Lalu, apa lagi ya?? Saking banyaknya yang gue kangenin, gue malah bingung sendiri mau nulis apaan. Kalau gitu, kembali ke laptop saja, mari kita berpikir masalah Mawar dan Marwan. Tapi pikiran gue lebih terusik oleh pertanyaan ini: “Siapakah nama temennya Afika??? Apa masih sodaraan sama Raisa???”

~ by citrasmara on March 1, 2012.

One Response to “I remember ….”

  1. […] dengan janji gue di postingan yang lalu, kali ini gue akan cerita mengenai Gank Sahabat, sekumpulan anak-anak kuliahan yang hobinya […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: