Terasa asing di lidahku

Udah 11 hari lebih beberapa jam aku berada di kota ini, Balikpapan euy! Dulu sempet kaget juga pas nyari makan karena kebanyakan orang Jawa yang jualan, aku praktikin deh bahasa Jawaku di situ. So, karena yang jualan orang Jawa, masakannya juga masakan Jawa, yach…dengan modifikasi-modifikasi khusus lah! Tapi sekarang aku udah mulai bosen kalau beli makan, habis adanya itu-itu doang yang deket kosan, gila, padahal belum ada 2 minggu aku di sini!!

Selain masakan Jawa yang sering aku temui, yang udah aku kenal baik (gak usah tanya kapan kenalannya) sampai bisa cipika-cipiki saking akrabnya (?), aku juga nemuin masakan yang errrr…kagak enak ngomongnya, takut diserang sama orang asli sini, hehe….. Okelah, demi berlanjutnya postingan ini, aku bilang saja masakan itu terasa asing di lidahku (lidahmu juga harus dites).

Pertama, yaitu pas di kantor. Saat itu entah siapa yang beli gorengan, aku disuruh ngambil di meja. Dengan semangat 45, aku comot deh tuh gorengan (sayangnya aku lupa apa yang aku ambil, hoho…). Gak ada yang salah dengan gorengannya, enak kok! Cuma yang agak aneh (menurutku) adalah paduannya. Biasanya kan kalau di Jawa, kalau beli gorengan pasangannya adalah cabai rawit, right?? Nah, kalau di sini si penjual gorengannya  rela bekerja lebih keras! Cabainya udah diulek bo’…. Cabai merah lagi. Jadi kaya sambal gitu deh! Tapi menurutku itu cuma cabai doang, gak dikasih apa gitu kek, kayanya garam juga gak ada, gak asin sih! Tapi gak apa-apa wis, karena laper, aku cukup makan 2 biji!

Dan masih soal gorengan lagi, kemaren siang menjelang sore aku juga makan lagi. Kali ini aku beli sendiri. Jadi aku sempet syok dengan harganya, sebiji seribu rupiah! Di Tembalang dapet 3 tuh! Tapi untuk sambalnya lebih oke daripada yang dulu. Tapi tetep aja aneh. Sambalnya adalah sambal kacang sodara-sodara sekalian!! Sumpe deh kaya makan gorengan pake sambal batagor! -___-

gorengan en sambalnya

Oke, lupakan masalah gorengan dengan sambal uniknya. Sekarang beralih ke makanan nasional ala anak kos di Tembalang, yaitu penyet. Di sini (Balikpapan) aku nemuin warung penyet di sekitar kosku. Masuk ke warungnya, otomatis mataku langsung ngecek harga yang terpampang. Wooo…tempe penyet 8 ribu! Penyet lain yang lebih mewah, tentu lebih mahal. Ada sih yang cuma 2 ribu rupiah, apakah itu? Jawabannya adalah penyet terong. Ya silakan bagi penggemar terong bisa datang ke warung ini! :p

Ada kejadian lucu pas pertama kali datang ke situ. Waktu itu yang ke sana cuma berempat: aku, Mbak Luluk, Mas Boris, en Mas Aan. Yang jadi juru pemesan adalah Mbak Luluk. Kami pada pesen tempe penyet, kecuali Mas Aan, dia pesen gado-gado (yang ternyata lumayan enak, harga 10 ribu). Untuk minumnya aku pesen es teh, yang lain juga. Tapi Mas Boris belum bilang mau minum apa, dia masih serius memandang cewek, eh memandang daftar harga. Dia memutuskan, pesen teh hangat aja. Lalu, setelah beberapa saat yang membingungkan, Mas Aan dan Mbak Luluk juga ganti pesan teh hangat. Mbak Luluk meralat pesanan sama penjualnya. Tapi, aku masih berdiri mematung gak jelas, masih belum ngeh (Miss Understanding-nya kumat). Trus aku liat deh daftar harga yang udah terpampang dengan jelasnya, ternyata harga antara es teh dan teh hangat terpaut seribu rupiah, 2 ribu sama 3 ribu rupiah! Langsung deh muncul lampu bolam yang menyala di atas kepalaku (ting!). Aha! Aku langsung bilang sama Mbak Luluk, “Mbaaakk, aku juga ganti teh hangat aja!”. Mbak Luluk langsung ‘mencak-mencak’, ralat pesanan lagi deh!

Pas makanan dateng, aku kaya dikasih surprise. Tapi surprisenya gak begitu menyenangkan. Penampilan tempe penyetnya aneh. Lagi-lagi masalah sambal. Sambalnya merah menyala. Menurutku itu dikasih tomat, mungkin ada saosnya juga. Ah, gak tahu deh! Tapi yach lumayan lah walaupun lidahku perlu adaptasi terlebih dahulu.

tempe penyet

Makanan selanjutnya adalah nasi padang. Pas jam makan siang di kantor beberapa hari yang lalu, aku sengaja minta dibeliin nasi padang sama OB, pengen yang pedes-pedes gitu. Makanan datang, langsung aku buka bungkusannya. Oke, masalah penampilan gak ada yang aneh. Tapi pas dimakan, OMG…gak ada pedes-pedesnya sama sekali. Aku sampe nyeletuk, kok gak ada sambalnya? Padahal sebenarnya udah dikasih sambal, tapi gak pedes. Lalu, yang bikin agak aneh di mataku lagi, masa’ ada acarnya juga? Emangnya nasi goreng? Trus ada lagi personil tambahannya, taoge. Hhhh, sejak kapan taoge bertransmigrasi dari soto kudus ke masakan padang?? Udah-udah, gue nyeraaaahhh!! Angkat tangan graaak!!!

Setelah aku perhatiin, masalah utama dari peristiwa di atas adalah sambal. Untuk hari-hari ke depan, aku jadi penasaran, apa lagi yang akan aku temuin di kota ini??

~ by citrasmara on April 23, 2011.

One Response to “Terasa asing di lidahku”

  1. […] Terasa asing di lidahku […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: