It’s not a dream, it’s real! Balikpapan, I’m here!!

Okay, sekarang aku berada di Balikpapan. Aku sendiri masih ngerasa ini gak nyata. Aku sampe nepuk-nepuk pipiku buat nyadarin diri sendiri kalau ini bukanlah mimpi….

Perjalananku ke Balikpapan dimulai dari hari Minggu tanggal 10 April 2011 kemarin. Minggu pagi, pake innova carteran, aku bareng bapak, ibu, en mas sopir berangkat menuju Tangerang, ke tempat sodaraku yang juga deket dari Bandara Soeta. Masalahnya, dari makhluk-makhluk jalanan ini, pada gak ngerti daerah tujuannya, pada lupa karena udah lama banget gak ke situ. Buat lebih jelasnya, kami ini sedang menuju ke Kota Bumi, Tangerang. En karena ancer-ancernya susah plus ribet, pas udah nyampe Kalideres, kami disuruh ngikutin aja angkot ijo (ada garis putihnya juga sih). Kenapa? Karena tuh angkot trayeknya Kalideres – Kota Bumi. So, kalau jadi penguntit angkot ijo, dijamin gak kesasar!

Sip deh, mobil kami pun ngikutin angkot ijo, kaya mata-mata, sumpah! Kalau angkotnya ngebut, kami juga ngebut, untung mas sopirnya lincah, jadi kita gak pernah ketinggalan atau malah nabrak mobil lain. Tapi kalau tuh angkot tiba-tiba berhenti, kami gak ikut berhenti lho! Cuma kami tetep jalan, pelan-pelan, nunggu angkotnya nyalip biar bisa diikutin lagi! LOL!

Akhirnya kami nyampe dengan selamat di rumah sodaraku itu, lebih cepat dari perkiraan. Direncanakan jam 8 malem nyampe, kami malah udah nyampe sekitar jam 6. Ngebut kali ya??

Pagi harinya, aku siap-siap ke bandara. Nyampe di sana aku ngerasa sedih juga karena bakalan ninggalin ortu, tapi aku juga ngerasa excited juga soalnya aku bakalan naik Garuda, wakakakak! Ini adalah pengalaman pertamaku naik Garuda. Katrok? Biarin! :p

Dulu aku pernah naik pesawat sekali, bukan Garuda, en itu pun cuma dari Jakarta ke Semarang. Belum puas naik pesawat, eh udah nyampe ke tempat tujuannya, xixixixi…. Nah, kali ini aku terbang selama 1 jam 44 menit (kata pramugarinya), lumayan kan?

Tapi di pesawat aku melakukan kekonyolan, saking nervousnya, pas pramugari dateng bawain makan siang en ditanyain mau minum apa aku malah jawabnya air putih aja! Astagaaaaa…..rugi besar!!! Apalagi setelah aku tahu berapa harga tiketnya! Kesimpulannya, aku nyia-nyiain kesempatan! Bodoh banget gue!! >.<

Oke, lupakan masalah itu! Nyampe Bandara Sepinggan (bukan sepiring lho, xixixi…), kami berlima (harusnya bertujuh), dijemput sama orang KLH. Sebenarnya aku punya masalah dengan bawaanku yang berat, 1 koper en 1 tas gede. Yang ransel sih bisa aku bawa sendiri. Tapi inilah enaknya jadi cewek en maknae di sini (huakakakak!), tas gedeku dibawain sama temenku, koperku dibawain sama bapak-bapak dari kantor. Padahal sebenernya aku bisa lho bawa 1 dari 2 bawaanku itu, tapi karena udah ditolongin ya diterima aja, hehehe….

Pertama, rombongan kami menuju kantor KLH wilayah Kalimantan. Di sini aku baru tahu kalau di depan kantor adalah laut! Jadi gak heran kalau di sini panasnya minta ampuuuuunnnn!! Habis perkenalan singkat, kami menuju kos-kosan. Tempatnya sih lumayan. Tapi harganya bo’…750 ribu per bulan!! Gila!! Di Semarang kosan kaya gini paling-paling 300 ribu udah dapet, kurang malah! Untung untuk 2 bulan ke depan dibayarin sama kantor. Selanjutnya? Gak ngerti deh! Mana kosnya campur cewek-cowok lagi. Aku jadi gak bebas berekspresi (?). Untung aku dan temenku yang cewek, Mbak Luluk, nemu kamar yang agak terpisah. Jadi gak begitu khawatir keluar masuk kamar gundulan a.k.a gak pake kerudung.

Malemnya, aku bareng temen-temenku makan di warung deket kos. Yang punya orang Jawa lho! Dan ternyata memang bener perkataan orang-orang, di sini serba mahal. Aku cuma makan nasi, tumis kacang panjang, kering tempe, sama es teh manis habis 10000 (jeder! *petir menyambar)!! Parah, parah, di Tembalang paling cuma 5000 tuh! Gimana kalau aku makannya pake ayam coba?? Dan tadi siang aku ngeluarin duit 12000 karena aku makan pake telur! -___-

Setelah aku ngeluarin duit 10000 dengan terpaksa, kami berlima menyusuri jalanan. Temenku butuh sabun mandi, en aku sendiri niat banget buat beli ember. Pas aku en Mbak Luluk beli ember, awalnya temenku yang cowok-cowok pada gak mau beli. Tapi akhirnya mereka beli juga. Ada yang beli ember, ada juga yang beli hanger. Dan jadilah kami jalan kaki pulang ke kosan dengan menenteng ember en barang belanjaan lainnya. Pemandangan yang gak lazim! Aku aja sampe ketawa ngakak!

Hari ini sendiri adalah hari pertamaku masuk kantor. Bingung banget, luntang-luntung gak jelas karena belum dapet job. Untungnya siang hari diajak kabur, eh gak ding, diajak bikin NPWP di kantor pajak bareng 4 orang temenku. Pas ngeliat kantor pajaknya, aku kira itu adalah restoran mahal. Bener deh! Tampilan luarnya mirip restoran di daerah Puncak gitu deh…. Habis itu, lanjut ke BRI, bikin rekening.

Nah, pas di bank, aku jadi mikir-mikir masalah ekonomi (mentang-mentang di tempat yang berbau duit). Kalau dipikir-pikir, dengan biaya makan yang tinggi, kos yang mahal, belum termasuk pengeluaran lainnya, kayanya gajinya gak bakalan nyukup deh! Defisit! Besar pasak dari pada tiang!! Bingung ngatur keuangannya bo’…. Any solution??

Dan aku juga berdoa semoga wabah ulat bulu gak nyampe sini, amiiiinnn……

~ by citrasmara on April 12, 2011.

One Response to “It’s not a dream, it’s real! Balikpapan, I’m here!!”

  1. […] It’s not a dream, it’s real! Balikpapan, I’m here!! […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: