Itu Pochi, bukan teko

Aku emang menyukai kucing. Waktu aku kecil, aku juga melihara kucing yang dulu sering banget aku kejar-kejar sambil bawa gayung berisi air biar tuh kucing mau mandi, hahahah…kejamnya diriku! Tapi sayangnya, kucing itu harus dibuang karena aku jadi sering batuk-batuk, mungkin gara-gara bulunya. Sampe sekarang aku masih inget gimana sedihnya waktu itu (T_T). Saking senengnya sama kucing, kalau aku jalan-jalan ke Java Mall trus lewat toko hewan, aku pasti berhenti di depan tokonya trus ngelus-elus kucing yang ada di kandangnya. Lucu banget ngeliatnya, walaupun kadang hampir dicakar juga sih, hahahaha….

Tapi, gak semua kucing aku suka. Aku cuma seneng sama kucing yang kelihatannya bersih en bulunya bagus. Salah satu kucing yang gak aku suka adalah kucing yang menempati Perumda 11, kosku. Kenapa? Soalnya tuh kucing warnanya item. Udah gitu tampang-tampangnya juga kejem. Horor jadinya!

Perkenalkan, kucing itu bernama Pochi. Aku sering nyeletuk, kenapa namanya Pochi? Kok gak teko atau ceret sekalian?? Heheheh…. Si Pochi ini punya bulu item, tapi di kakinya yang berjumlah 4 (ya iyalah!) bulunya berwarna putih, jadi kesannya kaya pake kaos kaki gitu deh! Dia sering banget tiduran di deket tangga sampe sering hampir keinjek! Slain di deket tangga, dia juga hobi tiduran di kesetnya Sari. You know? Itu bikin Sari gak nyaman coz dia takut banget sama kucing. Jadi, kalau udah kaya gitu, aku yang jadi pahlawannya Sari; ngusir kucing! Ciaaatttt…..dengan kekuatan bulan, aku akan menghukummu!!

Pochi juga sering ngacak-ngacak tempat sampah, apalagi kalau sampahnya berisi penuh dengan tulang-belulang. Gak mungkin kan temen-temen kosku kalau makan ayam sekaligus sama tulangnya? Xixixixi…. So, sering banget ketika pagi-pagi dengan kesadaran yang masih minim, niatnya mau wudhu buat salat subuh tapi pas buka pintu dapur malah disuguhi sampah yang berceceran. Rasanya pengen banget teriak, “Pochiiiii bersihin dulu kek baru pergi!!”. Tapi setelah dipikir-pikir, kalau pagi-pagi ngeliat Pochi lagi bersihin sampah pake mulut en kakinya, aku bakalan mikir kalau dunia udah mulai gila.

Selain itu, aku juga punya dendam pribadi sama Pochi yang bikin aku tambah illfeel sama dia. Ceritanya begini, waktu itu bulan puasa yang penuh rahmat dan barakah (cieee…). Biasanya, aku en temen-temen kosku beli lauk buat buka sekaligus buat sahur. Ntar lauk yang buat sahur bisa dimasukin ke magic com bareng sama nasi kalau nasinya udah mateng. Sehabis tarawih, aku masuk ke kamar, beresin mukena sama nyiapin barang-barang yang mau dibawa kuliah besok. Tapi tiba-tiba ada yang teriak, “Uwaaaa….ayamnya dimakan Pochi!!!”. What? Instingku langsung menggiringku buat keluar kamar. Ternyata ayam yang ditaruh di meja dapur, yang rencananya buat sahur, dibabat sama Si Pochi. En sialnya itu adalah jatah laukku! Aku cuma bisa mlongo ngenes. OMG…Pochi…teganya dirimuuuuu!!! Saat ini backsound yang cocok adalah suara biola kaya di film-film sedih gitu deh…. Tapi, bukan aku saja yang jadi korbannya, kayanya Mbak Ari juga jadi korban keganasan Pochi. Eh, atau siapa ya? Okelah, anggap aja Miss X, heheheh…. Huhh, terpaksa malam itu aku keluar lagi, bareng Miss X, menyusuri jalan buat beli lauk, padahal kalau malem pilihan lauknya terbatas, maklum waktu itu belum bawa motor jadi gak bisa berkeliaran (?) terlalu jauh  -___- . Hmm, kalau sekarang backsoundnya adalah Kyuhyun – Hope Is A Dream That Doesn’t Sleep (haha, ngaco aku!).

Oke, itu adalah kenanganku dengan Pochi yang gak begitu indah. Jadi gak mungkin banget lagunya Padi yang “Begitu Indah” ikut jadi backsoundnya juga. Dan yang aku tanyakan sekarang adalah, sebelum aku cabut dari kos, Pochi tuh ngilang ke mana yah? Mati kah? Kok gak pamitan? Minimal nulis surat kek, xixixi….

~ by citrasmara on March 25, 2011.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: