Secuil Kisah dari SS6 INA

•September 21, 2015 • Leave a Comment

Beginilah situasi hari Sabtu tanggal 3 Mei  2015 di Indonesia Convention Exhibition (ICE), Serpong.

ICE BSD

Yak sodara-sodara, setelah menggalau berhari-hari dan sempet bikin statement bahwa gue memutuskan untuk gak nonton SS6 karena masalah financial (duileee….) terpatahkan sudah! Hahahahaaaa…. Akhirnya gue nonton SS6 juga!

sebelum konser2

Selain masalah financial, yang membuat gue ‘mikir’ untuk gak nonton SS6 adalah masalah usia. Hah! Padahal kalau ditelisik (apa siih?) gue juga masih muda, Kyu-line laaah! *tos sama Kyuhyun*

Sudahlah….gak usah mengungkit-ungkit masalah usia….

Kembali ke ICE saat itu, setelah berhasil menerobos antrian, di dalam gedung gue masih antri lagi.

antri

Setelah berlumut dan mengering gara-gara ngantri, akhirnya gue masuk juga ke dalam panggung! JENG JEEEENG!! Ini dia venue-nya! Kereeeen!

venue

nampang dulu sebelum nonton, xixixi

nampang dulu sebelum nonton, xixixi

Gue siap menyaksikan SS6 Jakarta!!!

Continue reading ‘Secuil Kisah dari SS6 INA’

Maaf, saya tidak mengenal Anda, Pak….

•May 11, 2015 • Leave a Comment

Singkat cerita, waktu itu gue ada keperluan ke Jakarta. Sebenernya gue juga lupa ngapain ke Jakarta saat itu. Yang jelas gue gak survei banjir.

Setelah urusan misterius gue itu selesai, gue disuruh sama atasan untuk ‘mampir’ ke kantor pusat yang di Kebon Nanas sana untuk mengambil suatu dokumen. Hmm, kenapa kesannya gue jadi kaya agen rahasia gini yak?

Sekitar pukul 9 pagi, gue sampai di Kebon Nanas . Yang bikin syok, ternyata dokumen yang mau gue ambil itu segedhe kayu pengganjal ban truk! Tahu gitu gue langsung balik aja ke Balikpapan, daripada bawa-bawa barang seberat ini!

Karena dokumen aslinya gak boleh dibawa, maka dokumen itu harus difotokopi dulu. Untuk fotokopi dokumen dengan kertas A3 dan setebal sepatu wedges itu gak mungkin dong dilakukan di kantor. So, salah satu kepala sub bagian di situ menyuruh stafnya untuk memfotokopi dokumen tersebut di luar.

“Kamu tahu fotokopi ‘Batavia’?” tanya Pak Kasubbag kepada stafnya, Budi.

Si Budi bengong, garuk-garuk kepala. “Di mana itu, Pak?”

“Itu di deket pom bensin, tapi kamu harus muter balik dulu. Jadi kalau dari sini itu, bla…bla…bla……”.

“……….” Budi masih terdiam membisu. Kepalanya penuh dengan tanda tanya kuadrat.

“Sini deh, Saya gambarin petanya,” kata Pak Kasubbag akhirnya sambil cari kertas dan bolpoin. Padahal waktu itu gue udah berinisiatif mau panggil Dora.

Berbekal peta buatan Bapak Kasubbag, Budi pun pergi menuju tempat fotokopian. Sepeninggal Budi yang berjuang mencari kitab suci, eh mencari tempat fotokopian, gue ngobrol sama temen gue, Mas Adi.
Continue reading ‘Maaf, saya tidak mengenal Anda, Pak….’

Diet or ….

•February 11, 2015 • 2 Comments

Pertama-tama gue ngucapin terima kasih kepada Bapak Jo*kowi dan Ibu Si*ti Nurbaya karena atas kebijakannya membuat anggaran belum bisa cair sehingga menyebabkan blog yang sempat mati suri ini bisa gue tengokin sebentar, secara di kantor (yang sekarang gantian mati suri) belum ada gawean yang berarti, hahahaha….

Oh ya, berhubung tanggal 3 Februari 2015 sudah lewat, gue juga mau ngucapin happy birthday buat Kyuhyuuuun!! *suit…suiiit* Meski udah jarang update via twitter, gue masih menjadikan Kyuhyun sebagai my-favorite-bias.

Ngomong-ngomong soal umur, gini-gini gue juga Kyu-line lho yaaa, udah tuwir siih kalau dipikir-pikir. Udah jadi emak-emak yang rajin online shop juga *ngelus dada*. Anak gue udah semakin gede, semakin pinter, daaan semakin nakal juga tentunya buat penyeimbang, xixixi….

Sebagai emak-emak yang jarang olahraga dan rajin ngemil ini, masalah berat badan memang menjadi the most complicated problem. Selain karena program KB (gue mengikuti program pemerintah niih! *tepuk tangan*), gemuk kayanya udah menjadi bawaan gue dari dulu, jadi kayanya susah mau diapa-apain #Ngeles. Diet? Yaaa…udah siiih, tapi ya gitu deeh!

Gue nemu foto ini di path, yang kayanya sesuai dengan apa yang gue alami. -___-

Mbelgedhes

Sebenernya gue udah usaha dengan mengurangi ngemil dan dengan cara gak makan nasi di malam hari. Misalnya gue makan jagung bakar (yang tentunya harganya gak seribu seperti kata Sule di Ini Talk Show), bisa juga makan kebab. Lalu kalau mau agak berat lagi gue pilih makan di Kedai Sabindo, semacam rumah makan khas Malay*sia gitu deeh…. Tapi enak juga kok, ada roti telur, roti tisu, kwetiau, nasi goreng ikan asin, dan masih banyak lagi.

Sebenernya kalau ditinggal suami keluar kota, gue bisa lhoo gak makan malam (sebenernya karena gue males aja sendirian beli makan). Cumaaan, setan itu ternyata juga muncul di saat niat diet gue lagi menggebu-gebu. Tentu saja niat diet gue saat itu runtuh seketika. Godaan-godaan batal diet itu macam-macam, kaya gini contohnya:

Godaan 1: cemilan di kantor

Setan itu gak selamanya jahat. Buktinya, setan dalam bentuk godaan ini sering muncul di kantor di saat jam-jam kritis. Antara jam 9-10 pagi dan jam 4-5 sore adalah jam-jam kritisnya laper meski paginya udah makan sereal dan siangnya udah makan nasi. Jika gue udah melalui jam kritis itu berarti gue lolos, amaaan…. Tapiiii kalau gue ngemil di jam kritis itu, artinyaaaaa Citra, BYE!!

Nah, di kantor gue, sering muncul setan baik pembawa gorengan atau cemilan di jam-jam kritis itu. Tanpa permisi dan tanpa komando, langsung deh pada menyerbu tuh makanan! Dalam hitungan menit udah bersih! Tentu saja gue termasuk dalam anggota ‘bersih-bersih’ itu. #GagalDiet Continue reading ‘Diet or ….’

The Amazing Super Show 6!!!

•September 22, 2014 • Leave a Comment

Amazing!

Kayanya kata itulah yang tepat untuk menggambarkan Super Show 6 yang diadakan di Seoul tanggal 19 – 21 September kemarin. Daaaan di hari ketiga Super Show, ada moment spesial karena hari itu adalah Super Show yang ke-100!!! Congrats!

the 100th Super Show

Sebelum konser, tentunya pada member Super Junior melakukan persiapan yang luar biasa! Meski terlihat bercanda, tapi mereka tetap fokus dan berusaha keras demi kesuksesan SS6. Salut banget deeeh!

tertawa lepas di tengah persiapan SS6

tertawa lepas di tengah persiapan SS6

Tapi yaaach, namanya juga manusia, mereka juga punya rasa lelah, capek, hmmm….kasiaaaan…..

p1926tq7tc1ovqjq7149t622hfp3

p1926tu12m5mdussvht18ce8965

Continue reading ‘The Amazing Super Show 6!!!’

MAMACITA!!!

•September 11, 2014 • Leave a Comment

MAMACITA

Akhirnyaaaa……inilah yang ditunggu-tunggu oleh para ELF! Album ketujuh Super Junior telah resmi keluar pada tengah malam tanggal 29 Agustus 2014 lalu! Gue yang sampai saat ini (alhamdulillah) masih setia dengan super junior (walaupun agak terengah-engah ketika mengikuti setiap update dari super junior khususnya kyuhyun karena kesibukan gue yang gak jarang parah sekali, cieeee….), merasa sangat gembira dengan berita come backnya SJ meski tidak ada penampilan dari seorang Yesung yang saat ini sedang menjalankan wajib militer.

Foto teaser dari album ini sendiri sudah keluar beberapa hari sebelumnya, yang sangat sukses membuat gue galau karena saat itu gue lagi di luar kota dengan sinyal internet yang empot-empotan. Setelah berhasil membuka foto teasernya kyuhyun, entah setan apa yang merasuki gue sehingga gue berkomentar: “Teasernya kyuhyun kok medeni yaaaa?? #plaak ” -__-

kyuhyun mamacita pfoto teaser

Tapi memang menakutkan sih! Coba liat deh tatapan matanya!😛

Secara keseluruhan, foto teaser mamacita ini teteeep terlihat keren!❤

mamacita photo teaser

 Daaaan, saat MVnya keluar, seketika gue meleleh ketika melihat ini:

gambler kyuhyun

Apalagi ketika melihat MV Mamacita yang drama version, ternyata peran seorang Kyuhyun tidak hanya sebagai gambler saja. Makin keren aja tuh orang!

Bonus pic:

Hahahahahahaaaaa!!!

Sepatu Yang Tertukar

•May 14, 2014 • Leave a Comment

Malam itu begitu sunyi, begitu syahdu. Gue liat sekeliling, kayanya pikiran sebagian besar temen-temen gue udah pada ngelantur. Mata mereka udah merah menahan kantuk. Sayup-sayup gue denger tetesan iler *idiiiih.

Memang parah banget nih! Udah hampir jam 10 malem tapi masih materi dalam rangka diklat prajab, ckckckck! Gue liat Mbak Luluk yang duduk di sebelah gue, lagi nulis tapi udah gak jelas lagi apa yang dia tulis di bukunya. Gue sendiri udah males banget buat nulis, buat naruh pantat di kursi aja udah capek. Lalu gue tengok di sebelah meja gue, temen gue udah sukses menggeletakkan kepalanya di meja, udah tidur-tidur ayam dia! Tapi ajaibnya, saat narasumber mengutarakan kalimat khasnya “Ada yang mau bertanya?”, eh temen gue yang satu itu langsung tunjuk tangan dan langsung tanya, “Begini Pak, bla..bla…bla…bla…. Pertanyaan yang bagus. Gue cuma bengong.

Akhirnya, materi malam itu pun selesai. Gue bersorak lirih sambil berkemas-kemas. Cepet-cepet gue beresin buku en pake sepatu yang tadi gue lepas karena udah gak tahan lagi pake sepatu berwarna hitam dan berhak (walaupun haknya pendek banget) itu. Langsung gue ngeloyor ke pintu keluar untuk melaksanakan kegiatan selanjutnya yang gak kalah ngebetein: apel malam.

Tiba-tiba, Mbak Luluk manggil gue. Dia masih duduk di tempat yang sama. “Cit, sini bentar.”

Gue noleh. “Apa Mbak?” Batin gue, kenapa Mbak Luluk masih duduk aja sih?

“Sini Cit,” ulang Mbak Luluk, sambil nunjuk kursi yang gue dudukin tadi.

Terang aja gue jadi bingung, sekaligus panik juga. Takutnya ada kenapa-kenapa. Apa bagian belakang celana gue robek  ya? Pikir gue ngeri.

“Apa Mbak?” tanya gue lagi.

“Sini aja,” jawab Mbak Luluk.

Gue duduk lagi di sebelah Mbak Luluk. “Kenapa Mbak?” tanya gue cemas. Liat Mbak Luluk kok kayanya udah gak berenergi, udah lemes banget, kaya udah gak bisa ngomong apa-apa.

Mbak Luluk tarik nafas. “Cit….kamu pake sepatunya siapa??”

“Hah??” Langsung deh mata gue tertuju pada kedua kaki gue. Olalaaaa…. (Syahrini mode: on). Ternyata oh ternyata, secara gak nyadar, gue udah memisahkan sepatu kanan dengan pasangannya. Jadi, yang gue pake adalah: sepatu kiri itu sepatu gue, tapi sepatu kanannya adalah sepatunya Mbak Luluk!!

Gue gak bisa ngomong apa-apa. Gue cuma bisa ketawa terbahak-bahak. Mbak Luluk pun ikutan ketawa padahal awalnya tadi dia udah gak punya energi buat ketawa karena udah lemes gara-gara nahan kantuk. Kita berdua ketawa gak habis-habis walaupun udah sampai di lokasi apel malam, tentunya dengan memakai pasangan sepatu yang bener. Temen-temen pun jadi penasaran, “Kenapa sih kalian berdua?”. Gue gak bisa jawab, gue cuma bisa ketawa, hahahahaha…..

Faktor-faktor yang mempengaruhi mood buat ngeblog

•May 12, 2014 • Leave a Comment

Udah lama banget ya gue gak mengisi blog gue ini dengan tulisan-tulisan meskipun aneh tapi kadang bisa bikin ketawa. Gue sendiri sekarang heran, kok ya gue bisa nulis kaya gitu??

Akhir-akhir ini, karena keadaan gue yang complicated, ataupun emosi gue yang naik turun, gue jadi gak mood nulis blog. Pernah gue udah nulis judul tapi ujung-ujungnya gak gue lanjutin karena berbagai alasan.

Nah, pada kesempatan ini, gue akan mencoba mengkompilasi faktor-faktor apa saja yang bisa mempengaruhi mood (terutama mood gue) buat ngeblog.

1. Waktu

Jelas, ini yang paling berpengaruh. Kalau gak ada waktu, gimana bisa buat nulis? Biasanya sih gue nyicil nulis saat di kantor, tentu saja kalau saat itu kerjaan di kantor sedikit. Tapi sekarang waktu menjadi sangat berarti. Di kantor gue jaraaaang banget ada waktu luang. Kalaupun ada, gue pilih waktu itu buat istirahat aja. Bagaimana dengan waktu di rumah?? Gue kalau udah di rumah, mending tidur deeeh!

2. Kerjaan kantor

Jujur nih ya, rasanya gue dah jenuuuuh banget kerja di kantor di bagian ini. Terlalu berat beban kerja ini bagi gue. Berat di pikiran dan juga di batin. Gimana gak berat kalau pimpinan gak ngarahin, gak ngasih motivasi, gak ngasih dorongan?? Semuanya gue pikir sendiri. Belum lagi adanya orang-orang-yang-gak-tau-posisi yang sering banget bikin gue makan ati! Pimpinan yang seharusnya bisa memberikan kebijakan, yang ada malah keluhan. Huuuh!! Gimana bisa mood buat nulis??

3. Keluarga

Keluarga adalah segalanya. Jadi kalau gue udah di rumah, ya untuk keluarga. Apalagi kalau udah pulang kampung, seharian bisa betah sama anak terus. Nonton tv aja jadi lupa, apalagi ngeblog??

Kalau ditanya posisi gue sekarang gimana, gue masih berjuang untuk membangun mood buat ngeblog kembali meski ada faktor-faktor penghambat di atas.